RSS

Monthly Archives: November 2011

tudung tapi jahat ke free hair tapi baik?

“Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara. Sekiranya kamu berpegang pada kedua-duanya, kamu tidak akan sesat selama-lamanya iaitu kitab Allah (al-Quran) dan sunahku.” (Riwayat Imam Malik)

SOALAN
Untuk pengetahuan ustaz,ibu saya telah menyuruh saya memakai tudung ketika saya berumur 13 tahun lagi. Saya hanya menurut katanya kerana bimbang dimarahi. Walaupun begitu, sekarang saya tidak lekat memakai tudung. Ini diketahui oleh ibu saya, dia hanya mampu membebel dan berkata, adik nak buat dosa, adik tanggung la sendiri, ibu dah buat apa yang patut. Sekarang saya sudah bekerja dan hanya memakai tudung di tempat kerja sahaja kerana di tempat saya, tindakan undang-undang akan dikenakan sekiranya pekerja tidak memakai tudung. Saya tahu hukum tidak menutup aurat, tetapi buat waktu sekarang, hati saya tidak terbuka lagi untuk terus menutup aurat (rambut dan leher). Cara pemakaian saya tidak seperti rakan-rakan saya yang menutup aurat.

Mereka bertudung tetapi pemakaian mereka tidak melambangkan imej mereka. Baju, seluar ketat yang menampakkan susuk tubuh. Bagi yang memakai baju kurung, ada yang dari kain yang nipis dan jarang. Bagi yang berbaju kebaya, ianya terlalu ketat, berkain belah sehingga menampakkan betis dan jarang. Ada yang tidak memakai seluar tetapi memakai skirt panjang. Walaupun begitu, ianya ketat dan menampakkan garis pakaian dalam yang dipakainya. Tudung yang dipakai pula tidak menutupi dada. Lelaki-lelaki yang memandang tidak berkelip melihat mereka.

Ada juga rakan saya yang betul-betul menutup aurat tetapi perangai dan kelakuan mereka lebih teruk dari perempuan yang tidak memakai tudung. Tidak menunaikan solat, panjang tangan, mengumpat, melayan lelaki yang bukan muhrim, pengotor dan pelbagai karenah lagi. Walaupun saya tidak memakai tudung, saya menjaga solat, pemakaian dan tingkah laku saya. Kawan-kawan saya ini ada menyuruh saya supaya terus memakai tudung tetapi saya tidak mahu menjadi hipokrit. Saya mahu berubah kerana saya sendiri yang ingin berubah. Saya mahu melakukannya dengan ikhlas, bukan kerana disuruh. Saya tahu hari itu akan tiba tetapi bukan sekarang. Semoga ALLAH membuka hati saya untuk terus memakai tudung. Amiin… – Diera –

JAWAPAN

Ada beberapa perkara yang saudari utarakan dalam soalan dan ingin saya berikan respon ringkas. Iaitu :-

1) Isu tidak mahu bertudung ( menutup aurat) tanpa ikhlas kerana tidak mahu hipokrit serta tidak mahu berubah kerana disuruh.

Sebenarnya isu ini telah agak banyak saya sentuh di dalam artikel-artikel yang lalu seperti berikut :- • Aurat wanita apa sudah jadi? • Wanita, aurat dan Kerjaya Namun demikian, disebabkan soalan ini ada menyentuh beberapa isu yang agak semasa dan kerap, saya berasa perlu untuk memberikan ulasan tambahan.

Begini ulasannya, Allah swt dan RasulNya telah mengarahkan seluruh wanita muslimah untuk menutup aurat dan bukan hanya bertudung. Justeru, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, suka atau tidak, disuruh oleh orang lain atau terbit dari hatinya sendiri, dia tetap WAJIB di sisi Allah untuk melaksanakan kewajiban itu. Sebagaimana seorang pemandu tidak berhemah warganegara Malaysia yang menetap di United Kingdom ( UK ), dia akan terpaksa mengubah cara pemanduannya kerana hemah pemandu di UK amat tinggi, sesiapa sahaja yang kurang berhemah akan segera mendapat teguran pemandu lain, malah adakalanya pemandu lain akan segera menelefon polis atau mencatat nombor plat kereta untuk diadukan kepada polis. Atas sebab itu, pemandu yang asalnya ‘brutal’ di Malaysia, TERPAKSA berubah di UK .

Tidak kiralah sama ada dia berubah kerana hipokrit, terpaksa, tidak ikhlas atau apa jua sebab lauaran. Hakikatnya, dia MESTI berubah, kerana itu adalah system dan regulasinya. Mengabaikannya akan membawa mudarat kepada diri sendiri dan pemandu orang lain. Sama seperti menutup aurat dan bertudung, itu adalah regulasi oleh agama Islam, mengabaikannya akan membawa mudarat spiritual kepada diri sendiri dan juga orang lain (kerana setiap lelaki yang melihat aurat wanita bukan mahram, akan berdosa dan dosanya dikongsi bersama oleh wanita tersebut).! Justeru itu, hipokrit tidak boleh sama sekali menjadi PENGHALANG untuk mengerjakan semua KEWAJIBAN agama, termasuk menutup aurat. Ia adalah arahan Allah dan hak Allah untuk menguji hambaNya. Sama seperti mendirikan solat, membayar zakat, puasa Ramadhan dan semua arahan serta larangan Islam yang lain, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, terpaksa atau tidak. Kewajiban untuk melakukan semua arahan wajib dan menjauhi larangan yang diharam tetap tertanggung di atas bahunya, walaupun dia tidak ikhlas atau masih gagal mencapai tahap Ikhlas.

Apa yang perlu diusahakan adalah terus menerus berusaha memperoleh ikhlas semasa melaksanakan perintah dan menjauhi larangan itu. Itu boleh dianggap sebagai adalah level kedua kesempurnaan ibadah. Level pertama adalah mesti melaksanakan tuntutan Islam. Perlu diingat, jika seseorang menutup aurat dan menunaikan solat secara ikhlas atau separa ikhlas, maka dia akan beroleh ganjaran sekadar keikhlasannya. Namun tanggungjawab fizikal yang diwajibkan oleh agama dikira sudah terlaksana secara zahirnya. ATAU kata lainnya, tatkala itu dia hanya BERDOSA SEKALI iaitu kerana tidakmelaksanakannya secara ikhlas, tetapi dia terhindar dari dosa tidak mengerjakan yang wajib ke atasnya secara zahir. Namun jika dia degil dan tidak menutup aurat, tidak juga solat atas alasan TIDAK IKHLAS, TIDAK MAHU HIPOKRIT dan sebagainya. Tindakannya itu menjadikannya BERDOSA di sisi Allah secara fizikal dan juga spiritual, atau dalam kata lainnya, dia berdosa DUA KALI.

Dosa di level pertama dan kedua sekaligus, malah lebih musnah apabila dosa level pertama itu sangat mudah bercambah apabila ia berjangkit kepada orang lain, seperti apabila sahaja ada mata lelaki bukan mahram yang melihat, ketika itu dosa bukan hanya dua kali tetapi sebanyak mata lelaki yang melihat. Adapun bagi mereka yang tidak ikhlas tadi, at least dia sudah terselamat dari cambahan dosa dari mata lelaki. Kesimpulannya, ‘ingin berubah hasil hati sendiri’, ‘tidak ikhlas’ dan ‘tidak mahu hipokrit’ itu semuanya hanya bisikan syaitan yang ingin menyesatkan hamba Allah agar terus menerus menjauhi kewajibannya. Sedarlah agar jangan lagi terpedaya, ingatlah berterusan dalam dosa sedang mengetahui hukumnya akan terus menerus menambah besar kemurkaan Allah swt dan akan menjadikan diri sama sekali TIDAK MAMPU berubah di satu hari nanti yang diharapkan.

2) MEREKA YANG BERTUDUNG TAPI TIDAK SEMPURNA DAN BERAKHLAK BURUK.

Kembali kepada persoalan saudari, dari bait-bait ayat saudari, kelihatan saudari begitu benci dan terganggu serta terkesan dengan keburukan akhlak dan cara tutupan aurat rakan sekerja yang lain yang dikatakan memakai tudung tetapi ketat dan sebagainya. Sehingga saudari merasa mereka semua hipokrit, buruk perangai, pengotor dan sebagainya, walau bertudung. Sebelum itu, saya perlu ingatkan saudari dikira bertuah kerana mendapat kerja di sebuah syarikat yang begitu perihatin dalam masalah agama sehingga mewajibkan kakitangan mereka untuk menutup aurat. Satu perkara mesti jelas juga, semua wanita yang bertudung tetapi berbaju ketat, skirt panjang terbelah, berbaju kebaya sempit dan sebagainya, semua mereka berada di satu level pada pandangan Islam. Iaitu SEMUA SEDANG MELAKUKAN DOSA DAN SEMUA TIDAK MENUTUP AURAT.

Justeru, adalah SALAH bagi saudari menganggap ‘rakan sekerja itu’ SEBAGAI MENUTUP AURAT TETAPI BURUK AKHLAK DAN BERDOSA. Sebabnya, mereka juga TIDAK MENUTUP AURAT. Malah jika mereka benar-benar menutup aurat sekalipun, adalah SALAH untuk merujuk kepada mereka dalam menetap pendirian sama ada saudari perlu sudah sampai masa untuk menutup aurat atau tidak. Ingatlah bahawa yang diwajibkan oleh Allah bukanlah hanya bertudung kepala dan menutup leher, tetapi menutup seluruh bahagian aurat tubuh.

Selain itu, adalah salah sama sekali dalam hal ehwal agama, untuk kita membandingkan diri kita dengan mereka yang lebih buruk agama dan akhlak. Ia adalah teknik Syaitan uuntuk menghentikan seseorang dari melakukan usaha pemulihan diri kepada yang lebih baik. Jelas dari hadis Nabi s.a.w, dalam hal agama dan kepatuhannya, kita mesti sentiasa melihat mereka yang lebih dari kita, agar kita terus berusaha. Manakala dalam hal keduniaan, barulah kita disuruh oleh Islam untuk melihat mereka yang kurang berbanding kita, agar kita lebih tahu untuk bersyukur dan tidak dijangkiti penyakit tamak.

Sabda Nabi :- خَصْلَتَانِ من كَانَتَا فيه كَتَبَهُ الله شَاكِرًا صَابِرًا وَمَنْ لم تَكُونَا فيه لم يَكْتُبْهُ الله شَاكِرًا ولا صَابِرًا من نَظَرَ في دِينِهِ إلى من هو فَوْقَهُ فَاقْتَدَى بِهِ ونظر في دُنْيَاهُ إلى من هو دُونَهُ فَحَمِدَ اللَّهَ على ما فَضَّلَهُ بِهِ عليه .. Ertinya : Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar, sesiapa yang gagal dalamnya, tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar. Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya kepada mereka yang jauh lebih baik darinya, lalu ia berusaha mengikutinya, dan dalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya .. ( Riwayat At-Tirmidzi, 4/665 ; Hadis Sohih menurut Tirmidzi dan Albani)

3) WALAUPUN TIDAK MEMAKAI TUDUNG (MENUTUP AURAT) TETAPI MASIH JAGA SOLAT DAN MAMPU MENJAGA TINGKAH LAKU.

Tahniah atas kemampuan saudari untuk terus menjaga solat dan menjaga tingkah laku, namun solat yang hakiki dan ikhlas akan menghasilkan seorang yang gerun melakukan dosa, serta akan mendorong seseorang untuk tanpa lengah menunaikan tanggungjawab yang diarahkan Allah. Namun apabila saudari terus redha dalam pembukaan aurat sedangkan saudari menunaikan solat, ia bermakna solat saudari juga bermasalah. Tapi jangan pula mengatakan, “kalau begitu saya tak mahu solat kerana tak mahu hipokrit”, ia telah kita bincang di atas tadi. Juga, buktikan kepada diri bahawa jagaan solat saudari adalah benar-benar sebuah ketaatan dan bukan hanya kosong tanpa isi. Tanda awal ia adalah benar-benar sebuah solat adalah saudari akan terbuka hati dengan cepat untuk menutup aurat tanpa terkesan dek buruk perangai orang sekitar yang kononnya menutup aurat.

Justeru, saya menasihatkan saudari agar segera keluar dari jenis individu yang saudari sendiri benci (bertudung atau tutup aurat tapi tak solat, mengumpat dsbgnya). Saudari membenci perangai mereka tetapi dari sudut pandangan agama, saudari sebenarnya adalah sebahagian dari mereka kerana : Mereka yang menutup aurat dan buruk perangai adalah sama darjatnya dengan mereka yang solat tapi tidak menutup aurat. Kedua-duanya tidak bertanggungjawab terhadap Allah dan sedang melakukan dosa.

Malah saudari juga patut bersyukur mendapat ibu yang prihatin soal kewajiban agama, terlalu ramai ibu di zaman ini yang hanyut dan lebih suka anak perempuan mereka mengikuti gaya yang disukai syaitan iaitu seksi. Lalu apabila ibu menyuruh, Allah juga mengarahkan, maka saudari bukan sahaja berdosa kerana aurat saudari yang terbuka, malah juga berdosa kerana tidak mematuhi suruhan dan harapan ibu, selain berdosa melanggar arahan Allah. Bukankah mentaati ibu dalam hal yang tidak membawa dosa adalah WAJIB?. Dan jatuh derhaka bagi seorang anak yang mengguris perasaan ibu, khususnya dalam hal nasihat ibu untuk kita mentaati arahan Allah swt.

4) BUKAN SEKARANG MASA UNTUK BERUBAH.?

Jika bukan sekarang, maka adakah apabila sudah terlantar di rumah mayat baru ingin berubah? Sedarilah wahai diri, bahawa kematian akan datang secara tiba-tiba dan tiada sebarang jaminan umur masih panjang beberapa minggu lagi. Kebaikan dan pelaksanaan tanggungjawab jangan sesekali ditangguhkan, kelak tidak kempunan di hadapan Allah. Moga Allah membantu saudari untuk segera berubah dan terbuka untuk menerima jawapan ini. Saya juga doakan saudari untuk segera berHIJRAH KE ARAH kebaikan, dan teruslah kita semua berusaha untuk ikhlas dalam semua amalan kita.

Sekian

ORIGINAL LINK from http://www.facebook.com/notes/layarminda/bertudung-kerana-terpaksa/154389364602203

 
Leave a comment

Posted by on November 23, 2011 in Muhasabah

 

AMAR MAKRUF NAHI MUNGKAR

Assalamu’alaikum…

hari ini hari sabtu, lepak umah smbil maen-maen game ngan membe2 dan membe yg kebetulan bru blik dari aussie.. dah lame nak tulis bende ni sekadar perkongsian untuk semua tapi hari ni baru teringat.. Baru abes psychiatry posting(bahagian sakit mental) dah skang ni ortho(tulang) selama lima minggu…
kepada pegawai2 perubatan, pelajar2 perubatan, MA, nurse, student nurse, sesaper je le yg dah selalu ade kat ward2 psikiatri atau akan datang terutamanyer di Malaysia majoriti penduduk muslim mesti tau mcm mane keadaan ward2 ni.. tapi mungkin lain individu lain persepsi,endah tak endah je, tapi di sini sekadar nak berkongsi pengalaman yg membuka mata betapa pentingnyer terdapat golongan amar makruf nahi mungkar… 

biasa la jadi student dr., the most basic thing is history taking…

nama saya bla bla…. bla2… bla2… tanye kenaper masuk sini, tanya lagi detail n detail.. penyakit schizoprenia, bipolar mood disorder, depression, alcohlic, substance, gum abuse , suicidal attempt kes paling common dalam ward ni.

encik/cik agama ape yer… saya islam la… owh.. cik ad minum minuman keras ke? ad, tapi kadang2 lar, 2 kali seminggu…ade juga yang tiap2 hari.. owh.. cik pernah ade buat hubungan seks ker? ade lima enam kali without any protection… dengan kekasih suka sama suka-cakap dengan bangga xde rase serba-salah..

kita x payah citer pasal pesakit agama lain lar,, ni pesakit beragama islam yg ade masalah mental sebegini kebanyakannyer (sori bkan kebanyakan, semuanyer), semuanyer ade history macam ni.. sedih dengar, budak perempuan sebaya adik aku 17 tahun masuk situ… pasal aper? hisap gam.. owh.. pernah buat seks ker? pernah jawabnyer… pasal aper hisap gam.. owh banyak masalah.. HISAP GAM BOLEH HILANGKAN TENSION.. member-member cabar buat seks.. perkara BIASA dah tu… owhh.. perkara biasa rupenyer..

“saya masuk sini pasal polis bawak.. tak tau pasal aper… .. saya ni sebenarnyer ade kuasa.. Tuhan bagi saya kuasa.. nak lawan DAjjal2 ni semua.. jangan berkawan sangat dengan orang-orang cina, india ni.. Diorang ni jahat.. Dajjal.” seorang lelaki pesakit schizophrenia

soalan lazim ditanyer kepada semua pesakit… “awak rase hidup awak macam mane ye? bermakna tak? pernah ade intention nak bunuh diri tak?” Dijawabnyer ” ade… saya dah try bnyk kali dah commit suicide ni.. tapi tuhan masih sayangkan saya”.. owhhhh..

tak tahu la orang laen macam mane perasaan… tapi bile kita sendiri betul2 jumper dengan mereka2 ni baru tahu aper perasaan time tu..
“Dr. ensem .. dr comel … nnti saya keluar dari ward boleh jumper tak?? saya bagi free service”- melayu perempuan agama islam diagnosis schizophrenia…

seorang perempuan umur 20 lebih ,diagnosed of having antisocial behaviour.. sebab masok pasal aggressive behaviour tumbuk muka ayah… history bercampur gaul dengan mat rempik n bohsia .. “dr. ni comel la.. kang kene KOYAK kang”..

macam dalam movie pulak kan, tapi ni la hakikat, pengalaman yang betol2 punyer la
-Banyak lagi sebenarnyer situasi yg lagi teruk
practising free sex macam dah xde paper.. aku yang dengar pun berderau jantung.. bukan rase seronok.. tapi rase bengang… sedih owwhh.. tak boleh blah bile ditanyer agama ape yer..” saya agama islam lar”..
-Bile sedih banyak masalah tak tertanggung, pegi hisap gam, minum arak, ambik pil-pil khayal, ecstasy, suicide attempt…. sedih weiyh..
-pesakit-pesakit ni selalu ade gangguan-gangguan dengar suara orang la, nampak bayang2 la, katenyer kene jampi kene ilmu hitam, ade orang khianat… tak dinafikan bende2 ni wujud tapi bile terlalu taksub, tu la jadinyer dengan background yg macam tu,…
-Bile dah ade sakit mental, tak dinafikan pesakit-pesakit ni akan berbalik ingat agama balik.. tapi ape yg dicakapkan tu langsung tak selaras, malah terpesong.. hina2 agama lain la. bkan itu caranyer.. .. sampai yg non-muslim medical student yg meng’clerk’ patient ni akan cakap this patient is too religious.. so persepsi diorang pasal islam dah lain dah(tetapi betolkan balik pandangan diorang terhadap islam)

Bagi aku selagi seseorang itu berpegang kepada AL-Quran & As-Sunnah, practising amal makruf nahi mungkar, InshaAllah takkan dapatnyer penyakit-penyakit mental ni… Tapi kalau itu ketentuan-NYA, redha dan family kene paham & support mereka..

Pengalaman di sakit mental ni lain daripada other medical condition.. walaupun sakit mental atau “tidak waras” tetapi tengok balik sebab musabab, akar umbi bile korek2 balik kenape boleh jadi begitu korang akan tahu… bukan semua tapi kebanyakan, tapi yang aku jumper SEMUA background history macam tu..

dulu lantak la, orang lain orang punyer hal la, aku peduli hal aku je sudah la walaupun selalu terbaca bende2 ni, tak terdetik pown hati nak wat paper.. tapi bile dah berjumpe betul-betul dengan situasi ni, mengaku islam tetapi perangai langsung tak mengcerminkan islam.. practisnig free sex, hisap gam, pukul mak bapak, cubaan bunuh diri, dan lagi n lagi.. salah siapa.. salah mak bapak ke? tak dinafikan, mak bapak main peranan paling penting.. jadi kita sebagai ORANG AWAM ni,yang mane kita boleh mampu buat kita buat la.. pengubat rohani jiwa manusia.. Al-Quran & As-Sunnah, tazkirah2, peringatan.. Postkan la hadith2, dalil2, tazkirah yg dah diselidik sahih kat wall korang tu bagi semua orang baca bagi pengubat rohani n jiwa sesambil korang post bende laen kan.. he2

“sebaik-baik manusia ialah manusia yang bermanfaat kepada orang lain” (HR. al-Bukhari)

“Tidak sempurna iman seseorang diantara kamu sehingga kamu mengasihi saudara kamu sebagaimana kamu mengasihi diri kamu sendiri.” [HR Muslim]

-aku tak perfect(soleh/solehah) nak wat semua ni dowh… takpe buat je

‎”Sesungguhnya aku MENASIHATI kamu, bukanlah bererti akulah yang TEBAIK dikalangan kamu…Bukan juga yang paling SOLEH dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah MELAMPAUI batas untuk diri sendiri…Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan DAKWAH apabila dia SEMPURNA, nescaya TIDAK akan ada pendakwah…Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi PERINGATAN…” – Imam Hasan al-Basri

‎”Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar. Merekalah orang-orang yang beruntung”. (Surah Ali Imran, Ayat 104)

“And let there be [arising] from you a nation inviting to [all that is] good, enjoining what is right and forbidding what is wrong, and those will be the successful.” (Surah Ali Imran, Ayat 104)

yg mane berkawan dengan non-muslim betulkan tanggapan mereka mengenai islam kalau mereka tersalah faham.. respect agama diorang tetapi pada masa yang sama gunekan pendekatan yg berkhemah sebagai mana junjungan kita Rasullullah s.a.w..

yang adik-adik form 4, form 5 yg belajar syariah islam, al-Quran & As-Sunnah, Arab, belajar jgn le sekadar nak dapat A dalam spm.. nnti menyesal n terluper macam empunya diri ni yg bru nak start2 blik.. x pham tanyer ustaz.. cara istinbad hukum dan sebagainyer..

yang baru nak belajar2 bende2 ni.. jangan la dapat satu2 hadis ke dalil, taksub terus sampai x selaras dengan syarak.. p tanyer orang yang lebih tahu, paham betol2..

“Antara kejahilan yang merbahaya di zaman ini adalah pelajar ilmu Islam dari satu dua hadis & terus mengambil faham secara literal tanpa memahami konteks & erti hasil dari gabungan nas yg pelbagai, akhirnya menjadi sesat dlm kefahaman, lebih hodoh apabila dgn gopoh mengutuk ulama sbgi salah hanya krn kefahamnnya terhdp satu dua hadis yg baru dipelajari. Amata benar kata2 hukama “hadis Nabi boleh menjadi racun bila diperolehi secara mentah oleh awam, ia hanya menjadi penawar bila diproeses oleh ulama”-UZAR-..hati2

p/s: sekadar perkongsian supaya sama2 boleh bukak mata,, aku tetap aku same je i macam dulu xde bezanyer, ha2.. nak ajak men futsal jom no problem. nak ajak pgi makan jom janji belanje je.. ha2
bak kata SaifulIslam “Penulisan mengcetuskan kemahuan”
wallahu’alam.. salah tolong tegur.. he2

 
Leave a comment

Posted by on November 23, 2011 in Luahan hati